@kusyi03






personal info
 stalker blog kusyi!



NOTA KAKI :

Jangan baca entri ini jikalau anda ada penyakit alergik dengan ayat-ayat di bawah. Bacalah entri di bawah pakai hati. Menulis merupakan hobi aku. Eceh. Menipu.

I am part-time in accounting.. But major in Dai'e.. Lillahitaala.



MY ACCA LIFE HERE

sincerely,
kusyi..


Follow Me




Tweets by @kusyi03

Archives

Ads

120 x 90 120 x 90





Nak daftar churpchurp? click here



Credits

theme by Steff Tabalong

Cerpen : Hadiah yang Terindah
10 November 2012, 1:46 PM
* Cerpen ini adalah hak cipta terpelihara daripada saya. Jika anda ingin mencuri, sila credit nama saya. Harap maklum terima kasih.....!

* Cerpen ini juga tidak ada kaitan antara yang hidup mahu pun yang telah meninggal dunia. Hu hu..


   Bibirku mengukir senyuman. Mataku melilau pada halaman rumah di jendela. Entah mengapa hatiku seakan-akan asyik dengan ciptaan Yang Maha Esa ini. Tumbuh-tumbuhan menghijau di samping bunganya kembang mekar. Subhanallah.. Hebat betul ciptaan-Mu.

   Telefon bimbit Sony J105 milikku tiba-tiba berdendangkan lagu 'Begin Again' nyanyian Taylor Swift. Aku mencapai telefon tersebut secara drastik. Bibirku menguntum senyuman apabila nama 'mama' tertera pada skrin.

   "Mama!!" aku terlebih dahulu menjerit sebaik sahaja menjawab panggilan.

   "Haish kamu ni Nurina! Terperanjat mama. Cubalah bagi salam dulu ke.." tegur mama di corong telefon.

   Aku tersengih.

   "Sorry,ma. Assalamualaikum mama... Bila mama nak balik? Ina bosan sorang-sorang kat rumah." rengekku manja.

   "Maaflah Ina. Mama busy sikit hari ini. Maybe mama balik lambat sikit. Ina dah makan?" tanya mama.

   Busy? Hmm.. Itulah alasan mama. Sudah lali telinga aku mendengar alasan seperti itu. Kadang-kadang aku mahu juga bersama-sama dengan mama dan papa seharian suntuk seperti keluarga orang lain. Tetapi apakan daya, dunia sekarang memerlukan wang untuk meneruskan kehidupan. Tambahan lagi, aku juga harus memahami akan kerjaya mama sebagai seorang doktor. Banyak lagi pesakit yang memerlukan mama. Aku mengeluh perlahan.

   "Ina? Kenapa diam ni,sayang?" tanya mama sekali lagi membuatkan aku kembali ke alam nyata.

   "Hah? Sorry.. Termenung sikit. Anyway, Ina dah makan. Mama don't worry." ujarku.

   "Papa dah balik atau belum?"

   "Papa belum balik. Ada meeting katanya." balasku.

   "Oh.."

   "Mama! Esok macam mana?" aku mula menyoal dengan ayat tergantung. Sebenarnya aku sengaja membiarkan soalan itu tergantung.

   "Macam mana apa?" soal mama yang tidak faham. Seperti yang sudah dijangka, mama pasti lupa akan tarikh birhday aku.

   "Mama! Esokkan birthday Ina. Sampai hati mama lupa.." nada suaraku sedikit mengendur. Terasa ingin menangis!

   "Ina.. Mama sorry sangat.  Mama busy sikit lately ni. Sorry ya?" pujuk mama.

   "So, macam mana? Kita nak celebrate dekat mana?" tanyaku.

   "Nanti kita bincang balik ya,sayang? Mama ada patient ni. Assalamualaikum."

   Tut..tut..tut...

  Talian dimatikan. Aku beristighfar. Tabahkanlah hatiku ini ya Allah.. Air mataku mula membasahi pipi. Entah mengapa sejak akhir-akhir ini, mama dan papa terlalu asyik dengan kerjaya mereka. Sedangkan anak seorang seperti aku pun tidak dilayan?

  "Nurina? Kenapa menangis ni?" tanya papa yang tiba-tiba sahaja muncul dari belakang.

  "Papa!" lantas aku peluk tubuh papa. Erat.

  "Pa, esok hari apa?" aku terus menanyakan soalan yang sama kepada papa sebaik sahaja aku leraikan pelukan.

   "Hmm? Jumaat la. Kenapa?" papa mengerutkan dahi tanda tidak faham.

   "Papa! Esok birthday Ina la! Kenapa semua orang dekat rumah ini tak ingat langsung tarikh birthday Ina? Semua orang dah tak sayang Ina." aku mula menangis lagi.

   "Laa.. Birthday Ina esok ke? Papa ingat dah lepas." gurau papa sambil gelak kecil.

   "Papa! I'm serious!" 

   "Alah.. Garanglah Ina ni.. Sorry lah Ina. Papa sibuk sangat lately ni. Lagipun Ina pasti sibuk jugak kan? SPM dah dekat, mesti banyak homework Ina kena siapkan. Right?"

   Ceh... Sempat lagi bertanyakan hal SPM aku. Sengaja tukar topik lah tuu..

   "Kita celebrate,nak?" pintaku.

   "Kena celebrate ke?" tanya papa bersahaja.

   "Habis tu? Last year kita tak celebrate, Ina ingat papa dan mama nak celebrate tahun ni. Takkan tahun ni kita tak celebrate jugak?" soalku kembali.

   "Papa rasa tak payahlah.. Lagipun Ina dah besar panjang. Ina bukannya budak-budak lagi nak celebrate party semua tu. Better Ina masuk bilik and focus on your studies. Remember, your exam just around the corner." pesan papa sambil menggayakan mimik muka yang serius.

   Aku sudah mati kata. Kenapa semua orang anggap aku ni tak penting.? Jiwaku seakan-akan ingin memberontak. Langkah diatur masuk ke dalam bilik dengan hentakan kaki yang kuat. Pintu bilik ditutup dengan kasar menghasilkan dentuman yang kuat. Sengaja aku berbuat demikian.

   Papa menggeleng-geleng kepala sambil tersenyum melihat gelagat anak tunggal perempuannya itu.

***

   KRINGG!! Jam loceng berdering dengan kuat sekali. Aku memisat-misat mata sambil melihat waktu pada jam tersebut. Alamak! Sudah pukul 6.30 pagi! Aku dah lewat!

***

   "Happy Birthday Ina!" ucap sahabat baikku, Izati. Aku tersenyum kelat.

   "Kau kenapa diam je ni? Tak happy ke beb?" tanya Izati.

   "Eh?? apa pulak tak happy? Ni aku happy ni." Aku lebarkan lagi senyumanku.

   Izati tergelak.

   "Tahun ni celebrate tak?" tanya dia lagi.

   Aku menggeleng.

   "Lahh.. apasal tak celebrate? Bukan ke last year kau dah tak celebrate? Tahun ini tak celebrate jugak?"

   "Entah. Aku malas nak bahas lagi." jawab aku endah tak endah.

   "Oh, okay. Aku faham. Sorry." balas Izati.

   Aku hanya mampu tersneyum. Aku berharap agar Izari benar-benar memahami situasi yang aku sedang alami sekarang.

***

   Jam menunjukkan pukul 2 p.m. Waktu persekolahan telah tamat. Hatiku berbunga apabila melihat kereta hitam milik papa berada di hadapan pintu pagar sekolah. Laju kakiku melangkah mendekati kereta tersebut.

   "Masuk le sayang. Papa nak bawa pergi ke satu tempat." ujar papa.

   Aku masuk ke dalam kereta seperti yang disuruh.

   "Kita nak celebrate dekat mana,pa?" tanyaku, teruja.

   "Siapa kata nak celebrate birthday Ina? Papa nak bawa Ina ke satu tempat sahaja." balas papa.

   Terus terkunci mulutku ini. Mungkin papa nak buat kejutan? Maybe.. Aku cuba untuk menyedapkan hati.

***

   Destinasi yang dituju sudah tiba. Kini kami berada di hadapan Yayasan Rumah Anak Yatim Ridwan. Mataku terkebil-kebil melihat papan pernyataan tersebut.

   "Ina, papa ada satu cerita nak kongsi dengan Ina. But, this is not a fairy tales story. It is a fact story.." ujar papa sambil tersengih sambil menayangkan gigi. Eleh! Mentang-mentanglah dia pakai brace, asyik nak tayang brace tu! Bisik hatiku, nakal.

   "Ina tahu tak kanak-kanak kat Palestin sekarang sedang buat apa?" tanya papa.

   Hatiku tiba-tiba tersentak dengan pertanyaan papa. Tiba-tiba terasa hangat muka aku sekarang. Mataku mula bergenang. Ya Allah.. Ampunkanlah hamba-Mu ini..

   Aku tidak mengangguk mahu pun menggeleng akan pertanyaan papa tadi.

  "Tak tahu ke? Hmm.. Tak apa.. Biar papa cerita. Kanak-kanak dekat Palestin sekarang sedang berjuang mempertahankan Islam. Hari-hari kat sana, mereka sedang berperang. Hari-hari mereka melihat pertumpahan darah di hadapan mata mereka. Ina tahu,kan?" tanya papa.

   Aku mengangguk. Kali ini aku tidak dapat membendung lagi air mataku ini. Aku biarkan mutiara dari tubir mataku membasahi pipi. Hatiku ini mudah benar terusik.

   Papa tersenyum.

   "Rasa-rasa Ina, agaknya kanak-kanak dekat Palestin masih lagi berfikir tak tentang celebrate birthday party semua tu?" tanya papa lagi.

   "Papa! Dahlah tuu... Ina minta maaf! Ina berdosa dekat papa semalam. Maafkan Ina pa. Kita tak payah celebrate birthday Ina. I'm really sorry paa.." ujar aku dalam keadaan teresak-esak menangis. Papa mengusap kepalaku lembut.

   "Papa juga nak minta maaf dengan Ina sebab dah lama papa dengan mama tak luangkan masa dengan Ina. By the way, mama dah tunggu dekat dalam. Lap air mata Ina tu. Nanti mama ingat papa buli Ina pulak." beritahu papa.

   Heh. Aku tersengih.

   "Mama ada dekat dalam rumah tu ke? Bila?" tanyaku.

   "Sejak pagi tadi." balas papa.

***

   Kanak-kanak yang berada di hadapan mataku membuatkan hatiku menjadi sayu. Mereka semua memang tabah dalam mengharungi liku-liku kehidupan tanpa ibu bapa di sisi. Aku sepatutnya bersyukur kerana Allah masih lagi meminjamkan papa dan mama kepadaku.

  "Ma, Ina rasa Ina nak dermakan tabung simpanan Ina dekat kanak-kanak di Palestin. Boleh tak?" cadang aku kepada mama.

   Mama tersenyum.

   "of course you can." balas mama.

***

    Drama Korea di televisyen menarik perhatianku. Lantas aku berpaling ke arah papa yang tersenyum keseorangan. Aik? Hero dalam tv mati, papa boleh duk senyum? Apekehel pulak ni?

   "Papa? Are you okay?" tanyaku.

   "Ina! Papa happy sangat hari ini." ujar papa. Aku percaya. Wajah papa yang bersinar-sinar itu sudah membuatkan aku percaya. Heh. Macam pelik sahaja statement aku ni..

   "Aik? Hari ni birthday Ina. Sepatutnya Ina yang happy." spontan aku membalas.

   Mama pecah ketawa.

   "Sebenarnya, tak lama lagi Ina dah takkan jadi anak tunggal." jelas mama.

   "What? Serious ma?"

    Mama mengangguk.

   Oh.. Patutlah gembira semacam papa hari ini! Alhamdulillah.. Terima kasih ya Allah kerana memberikan aku peluang untuk merasai nikmat hari lahir yang paling bermakna buatku pada tahun ini. Inilah hadiah yang paling terindah yang sudah pasti sukar untuk aku lupakan. Kebahagiaan mama dan papa merupakan kebahagiaanku.

TAMAT


dah habiss.. I made this last night. Tetiba rasa nak buat. Ilham tu datang bila tertengok someone share tentang situasi kanak-kanak di Palestin. then, teringat birthday my walid and kawan. So, the story that I'd made is for sape2 yang celebrate birthday. Haha.. Aku dah tak sambut birthday party tahun ni. Huaaa.. Busy SPM.

To my walid (10.11.2012)
. Happy Birthday. semoga Allah memberkati hidupmu di dunia mahu pun di akhirat. Anakmu ini sentiasa mendoakan akan kesejahteraan walid.  Aminnnn...

To my friend. (16.11.2012)
Ho ho.. Awal aku post cerpen ni. Kiranya hadiahh lah nii..
Thanks for being my friend. Err..
Kalau sudi, komenlah cerpen aku ni. Komen yang bagus-bagus doh haaa.. Jangan komplen pulok.
Aku doakan mu bahagia dunia akhirat. Aminnnnnnn...
Doakan aku dapat A+ untuk Addmath kayhh?? Nak tuntut hadiah nihhhhhhh.. 

That's all.

Adios.
« older entriestoprecent entries »